Sabtu, 06 Juli 2013

Study tour in Bali #2

Selasa, 18 Juni 2013

Pukul 00:00 WIB
Entah kenapa waktu bangun dari tidurku, aku denger orang-orang se-bis pada rame. Mereka pada ngelihat ke luar jendela sisi kiri. Aku ikut liat. Awalnya sih mengkilap-kilap gitu. Dugaan pertama, aku ngira kita lagi di tengah kota yang amat indah. Dugaan keduan, sedikit jelas, aku ngira kita lagi di mekkah, habis ada menara tinggi yang banyak dan menyala-nyala. Dugaan ketiga, semakin dilihat aku ngira kita lagi di depan monas. Ternyata setelah di jelasin aku baru tau kalo itu PLTA. Haduh, heboh banget sih, sampe bikin orang bangun. Aku kira aku dah tidur cukup lama, tapi ternyata cuma 1 janm! Parahnya pembimbing bis kita bilang, "Ya udah cuma mau ngasih tau itu aja, kalian boleh tidur lagi," BWEEE. Gak semudah itu bapaaakk. Haduh.

Pukul 02:30 WIB
Oke akhirnya aku bisa tidur lagi. Waktu buka mata, ternyata udah jam 2 an dan kita udah sampe di Pelabuhan Ketapang. Kita disuruh turun dan ngumpul disuatu tempat. Kita nunggu lammmmaaa banget. Awal-awal kita masih sabar sambil foto-foto. Kayak gini nih

















Pukul 04:00 WIB
Tapi, lama-kelamaan kita capek dan udah gak mood lagi. Mana disitu ada suara lagu dangdut yang memekakkan telinga lagi. Sumpah, lama banget ya mau nyebrang aja -_-"

Pukul 04:30 WIB
Akhirnya, do'a kami semua terkabul. Pada pukul 04:30 kami naik ke kapal. Ini first time sih sebenernya buat aku naik kapal. Makanya waktu di kapal, awalnya aku agak mual, pusing, mau muntah. Tapi kalo liat pemandangan laut jadi nggak pusing :D Waktu di kapal kita foto lagi.
















Pukul 07:00 WITA
Nah, akhirnya kami sampe di Pelabuhan Gilimanuk. Kita nyebrang cukup lama sih. Dari matahari belum keluar, sampe udah seperempat keluar. Disana kita langsung turun dari kapal, jalan keluar pelabuhan, dan masuk ke bis lagi. Nggak nyangka banget kalo kita udah di Bali :D






Nah jadwal kita selanjutnya itu, pergi ke rumah makan, namanya RM. Bidadari. Diperjalanan ke RM. Bidadari, Halida nge-foto rumah-rumah yang ada dipinggir jalan. Mau liat suasana Bali? Check this out









Bali itu dikenal dengan Negeri 1000 pura, karena disetiap rumah yang beragama Hindu pasti punya pura di depan rumah.#infoyakinnggakyakin

Pukul 08:00 WITA
Pada pukul tersebut, kita dah sampe di RM. Bidadari. Katanya sih disana boleh mandi. Tapi pada bilang nggak mau mandi. Katanya males, sekalian aja basah di pantai nanti. Tapi karena aku ini orang yang bersih, aku dan Putri sepakat untuk mandi. Oke, pertama kita masuk ke RM. Bidadari buat makan. Hidangannya enak, tapi lupa. Tapi biasa, selalu ada teh hangat yang menemani makan #apaansih. Lalu, setelah mandi aku pergi ke bis buat ngambil peralatan mandi. Koperku sih gak jauh-jauh banget ditaruhnya, tapi ketumpuk sama koper anak lain. Wuiihh, berat sob. Setelah itu aku pergi ke kamar mandi didalem bareng Luthfi. Waktu sampe disana, haduh penuhnyaa nggak terbayangkan. Adelia sih enak, dia mandi dulu disaat yang lain makan, jadi cepet deh. Awalnya aku mau nyerah, tapi tidak! Nana itu pantang menyerah. Jadi aku nunggu bareng Putri. Berencana mandi bareng sih. Tapi tiba-tiba Luthfi manggil dari ujung kamar mandi yang agak ke dalem. Luthfi bilang kalo di dalem-dalem masih banyak kamar mandi kosong. Ya udah aku ngantri di sana. Sekitar 30 menit aku selesai mandi. Itu dah plus ngantrinya lho. Aku mandi paling cuma 10 menit, aku harus cepet soalnya kasian yang ngantri setelah aku. 

Pukul 09:30 WITA
Sekitar pukul segitu, kita berangkat lagi. Rencananya kita akan ke Bedugul. Sambil nunggu ke Bedugul, semua pada tidur. Yah payah, masa aku habis mandi mau tidur? Gak seger lagi nanti. Tapi berhubung capek juga, aku akhirnya tidur -_- Waktu pada tidur, Fanny iseng banget nge-foto kita-kita yang lagi tidur. Mau lihat muka orang-orang yang lagi tidur? Check this out

Luthfi kayak mau jatuh

Halida normal

Untung aku nggak lagi ngorok

Nina

Adelia so cool walaupun lagi bobok

Deasita nyenyak banget

Beberapa jam kemudian, masuklah seorang pembimbing perjalanan dari Bali. Namanya Pak Made. Pak Made itu orangnya sangat garing, tapi bagus juga informasi yang disampaikan. 
Halida nge-foto Pak Made, tapi Pak Made munggungin

Perjalanan ke Budugul lama banget. Telingaku sumbang gara-gara kita lagi menanjak bukit. Katanya Pak Made, setiap jam 2, Di Bedugul itu selalu hujan. Jadi, kayaknya sekarang udah jam 13:00 WITA jadi kabutnya dah keliatan. Di bedugul juga nggak kelihatan sinar matahari nya. Kan kabutnya tebel. Kita berhenti bentar buat ke kamar mandi. Sambil nunggu yang lain, Dea nge-foto pemandangan. Liat nih bagus banget.




Sekitar jam 1 an, kita dah sampe di Bedugul. Aku sama yang lain turun. Kita disuruh makan dulu. Ini nih fotonya:

TTU without Firsty, Alima, and Tsany :(





What are you doing, Mr. Ajik?

Waktu makan, hujan turun. Deres banget. Tapi habis makan hujan nya udah cukup reda. Jadi kita keluar buat liat-liat. Fotonya..


so froggy





ini danau Bedugul, kabutnya..











ngeliatin temen yang lagi keliling danau








tiba-tiba hujan turun lagi -_-

who's that?


pindah ke sisi lain








w/ Gilbran

w/ Jourdan



w/ Firsty














Pukul 15:00 WITA
Oke setelah cukup lama di Bedugul, kita kembali ke bis kita. Tujuan kita selanjutnya adalah Pantai Kuta.



Perjalanan ke Pantai Kuta sekitar 2 jam-an kayaknya. Jadi mungkin kita tidur dulu waktu di bis. Suasana di Pantai Kuta akan berlanjut di post selanjutnya.

bersambung..

1 komentar:

adelia puspasinta mengatakan...

Nana lanjutkan ya! aku belum minta foto-foto kalian, jadi belum bisa post di blog nih, hueheu. besok minta yaa!